STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR (SOP) PEMASANGAN INFUS

Pelaksanaan kegiatan pemasangan infus merupakan suatu tindakan yang dilaksanakan guna mempertahankan terapi cairan melalui pembuluh darah intravena. Namun, dalam pelaksanaannya memerlukan suatu standar operasional prosedur dalam pemasangan infus. Standar operasional prosedur pemasangan infus merupakan teknik invasif yang mencakup penusukan pembuluh darah vena melalui transkutan dengan jarum yang tajam berlapis kateter plastik sesuai dengan ketentuan dan prosedur.


Untuk mengetahui bagaimana standar operasional prosedur (SOP) pemasangan infus berikut kami paparkan SOP Pemasangan Infus bagi pasien yang membutuhkan terapi cairan melalui intravena.

Persiapan Pemasangan Infus

  • Lakukan observasi tanda dan gejala yang mengindikasikan adanya ketidakseimbangan cairan atau elektrolit
  • Pelajari kembali program penggantian terapi yang ditetapkan oleh dokter.

Persiapan Klien dalam SOP Pemasangan Infus

  • Sampaikan salam kepada pasien
  • Jelaskan kepada pasien prosedur pemasangan infus terkait tujuan dan langkah-langkah tindakan pemasangan infus

Persiapan Alat dalam SOP Pemasangan Infus

  • Larutan / Cairan Infus sesuai dengan resep dokter
  • Jarum infus yang sesuai
  • Infus set (tergantung kebutuhan dan kecepatan pemberian ; untuk bayi dan anak kecil dengan selang mikrodip yang memberikan 60 tetes/ml)
  • Alkohol swab
  • Torniket
  • Sarung tangan disposible
  • Papan penyangga tangan (jika diperlukan ; biasanya untuk bayi dan anak-anak)
  • Plester
  • Alas
  • Gunting plester
  • Bengkok / Nierbekken
  • Tiang infus

Persiapan Lingkungan dalam SOP Pemasangan Infus

  • Jaga privacy klien dengan menciptakan lingkungan yang aman dan nyaman.

Identifikasi Vena yang akan Dilakukan Pemasangan Infus

  • Hindari daerah penonjolan tulang
  • Gunakan vena di bagian yang paling distal terlebih dahulu
  • Hindari pemasangan selang intravena di pergelangan tangan, didaerah yang mengalami peradangan, di ruang antecubital, di ekstrimitas yang sensasinya menurun atau di tangan yang dominan

Pelaksanaan Prosedur Pemasangan Infus

  • Melakukan cuci tangan sesuai SOP (Lihat SOP Cuci Tangan)
  • Atur peralatan di samping yang bebas dari kusut atau di meja tempat tidur
  • Buka kemasan steril dengan teknik steril
  • Periksa larutan / cairan infus akan diberikan dengan prinsp "10 Benar Pemberian Obat"
  • Bila menggunakan larutan IV dalam botol, lepasakan penutup logam dan lempeng karet serta logam dibawah penutup. Untuk kantung larutan IV plastik, lepaskan lapisan plastik diatas port selang.
  • Buka infus set dengan mempertahankan sterilitas di kedua ujung
  • Tempatkan klem yang dapat digeser tepat dibawah bilik tetesan atau gerakan klem penggeser ke posisi penghentian aliran infus.
  • Masukan infus set ke dalam kantung cairan
  • Lepaskan penutup pelindung cairan IV tanpa menyentuh ujung tempat masuknya alat set infus
  • Lepaskan penutup pelindung dari ujung insersi selang, dengan tidak menyentuh ujung insersi tersebut, kemudian masukan ujung selang tersebut ke dalam ujung botol intravena yang terbuat dari karet.
  • Untuk mengisi selang infus, tekan bilik tetesan, kemudian lepaskan
  • Buka pelindung jarum dan geser klem penggeser sehingga aliran infus dapat mengalir dari bilik tetesan melalui selang adapter jarum. Gerakan kembali klem penggeser ke posisi penghentian aliran cairan setelah selang terisi.
  • Pastikan selang bebas dari udara dan gelembung udara
  • Setelah itu, pilih vena distal yang akan di insersi
  • Apabila di tempat insersi jarum terdapat banyak bulu, cukur terlebih dahulu.
  • Apabila memungkinkan, letakkan ekstremitas pada posisi dependen (dalam keadaan di topang sesuatu)
  • Pasang torniquet 10 - 12 cm diatas tempat insersi. Torniquet harus menghambat aliran vena bukan aliran arteri, periksa juga denyut distal
  • Pilih vena yang berdilatasi dengan baik, metoda membuat vena berdilatasi adalah dengan cara memukul-mukul vena secara perlahan dari arah proksimal ke distal atau dengan meminta klien untuk mengepal dan membuka telapak tangan.
  • Gunakan sarung tangan disposible
  • Bersihkan tempat insersi dengan kuat, terkonsentrasi dan dengan gerakan sirkulasi dari tempat insersi ke daerah luar dengan menggunakan alkohol swab atau dengan satu kali usapan. Biarkan sedikit mengering.
  • Lakukanlah pungsi vena. Fiksasi vena dengan menempatkan ibu jari di atas vena dengan merenggangkan kulit berlawanan dengan arah insersi 5 - 7 cm ke arah distal ke tempat vena pungsi.
  • ONC dengan insersi bevel (bagian ujung jarum yang miring) dengan membentuk sudut 20 - 30 derajat, searah dengan aliran balik darah vena distal terhadap tempat pungsi vena yang sebenarnya.
  • Jarum kupu-kupu, dengan menempatkan jarum dengan membentuk sudut 20 - 30 derajat dengan bevel di bagian atas sekitar 1 cm dari arah distal ke tempat pungsi vena.
  • Lihat aliran balik melalui selang jarum kupu-kupu atau bilik aliran darah di ONC yang mengindikasikan bahwa jarum telah masuk ke vena. Rendahkan jarum sampai hampir menyentuh kulit. Masukkan lagi kateter sekitar 1/4 inci ke dalam vena dan kemudian longgarkan bagian pangkal jarum yang dimasukkan ke vena. Lanjutkan masukkan kateter yang fleksibel atau jarum kupu-kupu sampi hub berada di tempat pungis vena.
  • Stabilkan kateter dengan salah satu tangan, lepaskan torniquet dan lepaskan juga stylet dari ONC
  • Hubungkan adapter jarum infus ke hub ONC atau jarum. Jangan sentuh titik masuk adapter atau bagian dalam hub ONC
  • Lepaskan klem penggeser untuk memulai aliran infus dengan kecepatan tertentu untuk mempertahankan kepatenan selang intravena.
  • Fiksasi kateter IV atau jarum
  • Tempelkan plester kecil dibawah hub kateter dengan sisi perekat ke atas dan silangkan plester di atas hub.
  • Tempelkan plester kecil yang kedua, langsung disilangkan ke hub kateter.
  • Letakkan plester transparan diatas tempat pungsi vena dengan mengikuti intruksi kemasan
  • Fiksasi selang infus ke kateter dengan sepotong plester berukuran 2,5 cm.
  • Tuliskan tanggal dan waktu pemasangan infus, ukuran jarum dan tanda tangan atau inisial perawat yang melakukan tindakan pemasangan infus.
  • Atur kecepatan aliran sesuai dengan intruksi.
  • Buang sarung tangan dan persediaan yang telah digunakan serta lakukanlah cuci tangan
  • Observasi klien setiap jam untuk menentukan responnya terhadap terapi cairan baik jumlah cairan / larutan sesuai program yang ditetapkan, kecepatan aliran, kepatenan intravena dan tidak terdapat infiltrasi, plebitis atau inflamasi.
  • Dokumentasikan dalam catatan keperawatan.
Itulah beberapa langkah-langkah atau standar operasional prosedur (SOP) dalam melakukan pemasangan infus. Semoga dapat bermanfaat bagi teman-teman perawat semua.


Baca Juga :



Tidak ada komentar:

ads
Diberdayakan oleh Blogger.